Tahap Tahap Pementasan Teater

Tahap Tahap Pementasan Teater - MaoliOka. Pementasan teater merupakan puncak dari sebuah proses latihan parapelaku seni dan proses kreativitas seni dari seorang sutradara. Melalui proses seni inilah teater dapat terwujud sebagai pementasan seni yang perlu dikomunikasikan kepada penontonnya.

Oleh karena itu, komunikasi senimenjadi penting dan tidak terpisahkan dengan proses yang dilakukan sebagai bagian dari evaluasi dan penghargaan yang pantas diberikan kepada seniman atau kreator sebagai pelakunya.

Pementasan teater sebagai bentuk kegiatan pembelajaran, baik di sekolah atau di luar sekolah dapat dilakukan dengan beberapan tahapan penting. Tahapan-tahapan tersebut, meliputi: prapementasan, pementasan dan pasca pementasan.

Simak juga Pengertian Pementasan Teater Tradisional

1. Tahap Prapementasan

Prapementasan adalah kegiatan akhir persiapan atau kegiatan awal sebelum berlangsungnya pementasan dalam hitungan hari atau waktu menjelang pementasan. Kegiatan prapementasan, meliputi persiapan pementasan teater menjelang pementasan yang sesungguhnya berupa serangkaian tindakan dari panitia non artistik dan artistik pentas guna menyukseskan pementasan sesuai waktu yang telah direncanakan.

a. Persiapan Materi Artistik Pementasan Teater

Persiapan materi artistik pementasan teater merupakan persiapanakhir pementasan sebagai tindak lanjut dari kegiatan gladi kotor yang dilakukan pelaku seni pada tempat atau gedung pementasan yang akan dipakai tempat pementasan teater.

Persiapan pementasan ini, berupa kegiatan orientasi pentas bagi para pelaku seni (pemeran, pemain musik,penari, para penata pentas dan crew pentas ), diantaranya melakukan:adaptasi pentas, pola adegan, blocking, keluar masuk pemain sesuai dengan fokus lampu dan pengecekan, chek ulang atau chek and recheck tentang segala hal yang berkaitan dengan artistik pementasan atau skenik pementasan, berupa;pengecekan para pemain, teknik keluar masuk setting pentas, pengecekan property, handprop, busana, setting gamelan atau alat musik, setting microphone, balancing sound system, pengecekan multimedia, dan seterusnya.

b. Persiapan Materi Non Artistik Pementasan

Persiapan materi non artistik pementasan adalah persiapan akhir panitia non materi seni berupa serangkaian kegiatan persiapan pementasan berupa pengecekan dan pengadaan sarana pendukung pementasan teater.

Kegiatan pengecekan dan sarana penunjang kegiatan pementasan, antara lain meliputi; penyusunan acara, penugasan pembawa acara atau Master of Ceremony (MC), pengecekan pengisi acara sambutan, pengecekan pengisi acara pemberian penghargaan dan doorprise, koordinasi petugas
gedung, koordinasi petugas keamanan, pengecekan penonton dan undangan yang akan hadir, pengadaan buku acara atau leaflet, pengadaan buku tamu, penugasan penjaga tamu, penugasan pendamping tamu, pengecekan konsumsi panitia dan petugas, pengecekan transportasi pemain, pengecekan dokumentasi, publikasi, kemitraan, dst.

2. Pementasan

Kegiatan pementasan teater, berupa pengkondisian dan pelaksanaan di lapangan dari masing-masing bidang sesuai dengan tugas dan tanggung jawab kerja panitia dengan azas saling percaya berdasarkan rencana pementasan yang telah ditetapkan.

Kegiatan pementasan teater adalah praktik langsung dalam melaksanakan pementasan,meliputi: pengendalian hal-hal yang tidak diharapkan dan optimalisasi kinerja panitia dari kegiatan persiapan pementasan sampai terlaksananya pementasan teater dengan baik dan lancar.

Pada pelaksanaan pementasan teater, perlu kamu ketahui baha bidang acara memiliki peran penting sebagai pengatur dan pengendali jalannya acara pementasan di luar kegiatan artistik atau materi seni teater.

3. Pascapementasan

Pascapementasan merupakan kegiatan akhir dari pelaksanaan pementasan teater yang kamu lakukan. Dimana semua peralatan dan kebutuhan pentasyang telah dipakai dalam pementasan harus kembali pada tempat atau pada pemiliknya secara tertib dan aman. Dengan tidak lupa melakukan chek and rechek sesuai dengan daftar peralatan atau sarana prasarana yang dibawa dan dipinjam dari orang lain.

Hal lain yang harus dibina adalah kerjasama dalam bentuk dokumentasi fisik kemitraan sebagai bukti kerjasama yang baik dan saling menguntungkan yakni adanya data dokumentasi promosi dan publikasi keitraan berupa; poster, spanduk, pamlet, t-shirt, booklet atau leaflet yang dipilih sesuai perjanjian agar kerjasama yang dibangun dapat terjalin dan terbina dengan baik dan saling menguntungkan kedua belah pihak.

Tahapan pascapementasan pun dapat dijadikan sebagai wahana evaluasi kegiatan terhadap kualitas pementasan teater maupun laporan panitia non artistik sebagai pengelola produksi pementasan teater sebagai acuan untuk melangkah dan bertindak lebih baik dari segala kelemahan dan keberhasilan yang telah didapat oleh kamu.

Kegiatan laporan yang dilakukan Pimpinan Produksi harus bersifat tercatat, tertulis dan terbuka kepada penanggungjawab kegiatan dan semua pendukung acara, terutama menyangkut: laporan keuangan yang diperoleh dari sumber-sumber yang telah direncanakan dengan jumlah pengeluaran yang dipakai kegiatan pementasan. Sekaligus sebagai ajang penghargaan kepada seluruh pendukung acara berupa kesejahteraan atau honorarium dan produk sponsor, itu pun kalau ada dan memungkinkan. Jika tidak ada, tetap laporan harus dibuat tertulis dan disampaikan kepada semua pendukung pementasan dan pembimbing.

Pada prinsipnya bahwa kreativitas dalam pementasan teater adalah berupa prosedur atau tahapan dalam proses implementasi seni peran dengan beberapa unsur penting pementasan teater yang kamu ketahui dan pahami! Untuk memperoleh hasil pementasan teater yang optimal bersumber teater tradisional, kamu harus melakukan langkah-langkah pembelajaran sebagai berikut.

Demikian tentang Tahap Tahap Pementasan Teater, semoga bermanfaat.

Tahap Tahap Pementasan Teater

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel